Cold Chain Data

RI COLD LOGISTICS INSTALLATION, 2017 

National Cold Logistics 2017 Installation (in pallet position):

Seafood processing plant : 455,000
Read meat : 176,000
Poultry chicken : 395,000
Proccessed dairy food : 213,000
Horticulture : 294,000
Rental cold logistics : 504,000
Total installation : 2,038,000 
Growth : 133,000 (5.44%)

New insulated panel 2017 : 446,000 sqm, Growth : (-)78 sqm or (-)16.4%, YoY (2016)

New rental refrigerated vehicle (2017) : 1,965 unit, processed food (2017) : 165 unit
Total quantity : rental & processed food : 7,200 unit, Growth : 2,230 unit (34.3%)

KONDISI UMKM (Usaha Mikro, Kecil dan Menengah) RI, 2016

(67% bergerak di sektor pangan): Usaha Mikro ada 55.883.206 unit dan menyerap Tenaga Kerja 100.829.512 orang; Usaha Kecil ada 637.418 unit dan menyerap Tenaga Kerja 4.637.040 orang; Usaha Menengah ada 50.898 unit dan menyerap Tenaga Kerja 3.372.025 orang. Total UMKM ada 56.571.522 unit dan menyerap Tenaga Kerja 107.657.509 orang. Total UMKM pada tahun 2016 naik (sementara) sekitar 3% dari tahun 2015.

Total Outlet of RI RETAIL STORE, 2016

Traditional store 2,774,200 outlets, mini market & convenience store 28,350 outlets, supermarket 1,545 outlets, hypermarket / warehouse 334 outlets.

Total Delivery of COLD TRANSPORTATION, 2016

Refrigerated truck (2-5 tons) for frozen food 5,172,500 tons; container (20 & 40 ft) for frozen & chilled food 3,633,000 tons; refrigerated truck (2-5 tons) for chilled food 715,000 tons.

Frozen Seafood Facility of East Java Province (2015) 

Total Unit Pengolahan Ikan (UPI – Fish Processing Unit) belongs to Marine Affairs & Fisheries district government 8,629 units where 38 units have freezing unit (fresh products) while 2,024 units use salting system. Total volume its frozen products 11,392 tons or about 9% from grand total of East Java production.

 

COLD CHAIN INDONESIA 2016 

ITA (International Trade Administration), sebuah lembaga Departemen Perdagangan Amerika Serikat baru-baru ini merilis laporan studi kasus mengenai Rantai Pendingin (Cold Chain) di berbagai negara, termasuk Indonesia.

Indonesia dinilai memiliki peringkat tinggi dan peluang-peluang pasar yang potensial dengan persiapan investasi infrastruktur . Namun, tantangan-tantangan yang muncul membatasi kepentingan dari  penyedia rantai pendingin (Cold Chain). Indonesia  adalah negara dengan populasi terpadat keempat di dunia, dengan kondisi ekonomi yang booming serta mengalami peningkatan pendapatan yang pesat.

Dengan GDP hampir $ 862.000.000.000 , Indonesia adalah negara dengan ekonomi terbesar ke-16 di dunia . Barang dan jasa ekspor ke Indonesia terhitung $ 10,7 miliar pada tahun 2015. Nilai penjualan AS dengan mayoritas kepemilikan afiliasi asing di Indonesia adalah $ 31 miliar 2013 , dan sementara penjualan ritel tidak tersedia , layanan distribusi menyumbang lebih dari $ 2 miliar.
Populasi Indonesia dianggap berpenghasilan menengah ke bawah , dengan pendapatan per kapita sekitar $ 10.190 ( PPP ) per tahun . Pengangguran telah stabil di sekitar 6,2 persen , dan inflasi 6,4 persen di 2014.  Pengeluaran rumah tangga per kapita adalah $ 6.810 dan diperkirakan akan mencapai $ 9.098 pada tahun 2020 ( PPP ).

Figure 1. Competitiveness Index (source: WEF-GCCA): 

a. Government / Regulatory : 4.0 ; b. Labor force : 4.2 ; c. Infrastructure : 4.4 ; d. Demand : 4.5 ; e. Industry intetest : 3.0

Figure 2. World Bank Ease of Doing Business Ranking: GDP per capita (PPP, 2014) for ranking 2016 (source: BMI-GCCA): 

a. Indonesia : US$ 10,517 (109) ; b. Russia : US$ 25,635 (51) ; c. China : US$ 13,206 (84) ; d. Brazil : US$ 15,838 (116) ; e. India : US$ 5,701 (130).

Ekonomi konsumen di Indonesia sedang booming, dan Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah . pembangunan infrastruktur di negeri ini. sayangnya, tidak terkejar. Sehingga menciptakan peluang sekaligus tantangan bagi operator industri rantai pendingin (Cold Chain).
Toko kecil tradisional mendominasi lanskap ritel Indonesia dengan sedikit variasi atau beberapa pilihan yang tersedia untuk konsumen . Dengan kapasitasnya yang terbatas, menjadi penghalang untuk masuk bagi banyak produsen makanan yang ingin menjual produk di pasar . Betapapun kondisinya, peluang yang signifikan masih ada bagi pengecer makanan untuk menemukan cara dalam melayani pasar.

Dalam wilayah metropolitan yang lebih besar , kelompok konsumen kaya biasanya lebih memilih produk segar . Mengingat kenaikan pendapatan konsumen, ITA mengharapkan peningkatan yang sepadan dalam permintaan untuk produk-produk sensitif temperatur yang dijual oleh peritel modern.
Meskipun pembangunan supermarket meningkat, kegiatan proteksionis dari pemerintah Indonesia ini telah mengganggu ekspansi pasar ritel besar. Deregulasi telah membantu menghapus beberapa hambatan, tapi persyaratan kandungan konten domestik lokal menjadi memberatkan bisnis, dan korupsi dalam pemerintahan merupakan keprihatinan besar.

Sektor waralaba di Indonesia yang kuat , dengan lebih dari 1.100 waralaba dan tingkat pertumbuhan 8 sampai 14 persen diperkirakan akan terus berlanjut di masa mendatang . Makanan dan minuman , layanan cepat saji, semuanya diharapkan untuk berkembang di negara ini , karena ada keinginan yang kuat untuk restoran dan bar AS, terutama di kota-kota besar.
E-commerce dan M-commerce meningkat popularitasnya di seluruh Indonesia , dengan 4,6 juta pembeli online menghabiskan sebanyak $ 3.500.000.000 di tahun 2015. Industri ini diperkirakan akan tumbuh menjadi 8,7 juta pelanggan tahun ini, dan diperkirakan mencapai 135 juta lebih pada 2023.

Di negara-negara Asia, telah menjadi kecenderungan untuk membeli bahan makanan dan produk makanan secara online . Generasi muda, dengan populasi yang melek teknologi, menjadi potensi besar bagi penyedia layanan rantai pendingin (Cold Chain).
Industri farmasi di Indonesia telah mencapai hampir $ 6 miliar pada tahun 2015. Indonesia dalam proses pelaksanaan rencana asuransi kesehatan nasional yang akan mencakup populasi seluruh negara pada 2019 , dan penjualan farmasi yang diperkirakan meningkat hingga $ 9.700.000.000 pada tahun 2020.

Pasar pertanian Indonesia diperkirakan akan tumbuh hampir $ 200 miliar pada 2020. Unggas , daging sapi dan sapi produksi diantisipasi untuk ditingkatkan 3 sampai 5 persen per tahun sampai 2020, sementara konsumsi diperkirakan akan meningkat 4 sampai 6 persen annually. Indonesia memiliki sektor perikanan yang signifikan juga membutuhkan jasa rantai pendingin (Cold Chain).
Sebuah pertumbuhan pasar domestik dengan cepat berkembang dikutip oleh Agility, yang menempatkan Indonesia di peringkat keempat pada laporan 2015 tentang Index Logistik pada Emerging Markets. Indeks menyoroti pasar disiapkan untuk investasi logistik.

Indonesia memiliki peringkat 109 pada pada laporan World Bank tahun 2016 dalam hal Ranking Kemudahan Menjalankan Bisnis, naik 11 tingkat sejak 2015, ketika survei ini dihitung ulang. Terdapat catatan khusus peringkat rendah dalam kategori Memulai Bisnis, Menegakkan Kontrak dan Pembayaran Pajak.

Figure 3. RI Economic Statistics: 

Population 258 million, Cold Storage Capacity 12.3 M/m3, Pharmaceutical Sales US$ 5.8 Billion, Food Spending US$ 179 Billion, Food Spending per Capita US$ 647, Agribusiness Market US$ 141 Billion, Agriculture Imports US$ 4.7 Billion, Agriculture Exports US$ 11.4 Billion.

Indonesia berada di peringkat ke-69 dari 124 negara dalam indeks Human Capital Forum Ekonomi Dunia 2015. Populasi memiliki usia rata-rata 27 dan tingkat partisipasi tenaga kerja 67,7 persen . Kurang dari 5 persen dari populasi berpendidikan tinggi, dan negara ini peringkat ke-37 dalam kemudahan menemukan karyawan yang terampil.
Kualitas infrastruktur transportasi Indonesia peringkat ke-39 dari 140 negara dalam Indeks Forum Ekonomi Dunia Daya Saing Global . Setiap kategori transportasi menurun dalam kualitas sejak 2013, menunjukkan bahwa Indonesia tidak menjaga daya saing dengan dunia pengembangan transportasi. Kualitas infrastruktur pelabuhan adalah dinilai terendah kategori infrastrukur transportasi. Karena lalu lintas, infrastruktur yang belum baik dan praktek korupsi yang masih banyak, banyak memilih untuk memanfaatkan pergudangan di Singapura daripada pergudangan pusat di Indonesia.

Pelabuhan di Indonesia berada di bawah pengawasan ketat pemerintah, membatasi keahlian dan investasi yang dapat disediakan operator pelabuhan asing. Sebuah laporan dari Maersk Line dikutip penyebab kesulitan menjaga produk segar karena kurangnya peralatan, efisiensi pelabuhan rendah dan akses jalan yang buruk menyebabkan kemacetan dan efisiensi pelabuhuan tidak optimal.

Indonesia berada di peringkat ke-53 dari 160 negara pada 2014 Logistics Performance Index Bank Dunia (LPI) . LPI merupakan indikator dimensi kunci kinerja logistik suatu negara termasuk Bea Cukai, Infrastruktur, Pengiriman Internasional, Kompetensi, Tracking dan Tracing, dan Ketepatan waktu. Secara keseluruhan, Indonesia telah menunjukkan sedikit perbaikan dalam sebagian besar kategori sejak tahun 2007, tetapi kategori Tracking dan Tracing dan Kemudahan Pengiriman Internasional telah menunjukkan tren menurun.

Indonesia telah digambarkan sebagai pasar yang rumit bagi produsen dan distributor asing untuk mempertahankan keuntungan, karena geografi dan kurangnya kemampuan infrastruktur. Ada 6.000 pulau berpenghuni di Indonesia yang mencakup 5.000 km dari timur ke barat , sehingga sulit untuk secara efisien dan cepat mengangkut, menyimpan dan mendistribusikan produk-produk suhu – sensitif.
Bahkan konsumen di pulau Jawa, yang merupakan rumah bagi sebagian besar penduduk Indonesia, sulit dijangkau karena pembelinya tersebar di seluruh nusantara.

Mayoritas daerah terpencil di Indonesia kekurangan pasokan daya listrik, yang menimbulkan hambatan yang signifikan pada pengembangan rantai pendingin. Pemerintah Indonesia berupaya untuk mengatasi kekurangan infrastruktur ini dengan membangun tujuh cluster maritim yang akan didukung oleh energi terbarukan dan berencana untuk membuka sektor penyimpanan dingin untuk 100 persen investasi asing.

Logistik Halal, yang sudah lazim di Malaysia, menjadi semakin lazim di Indonesia dan merupakan tren. perusahaan AS yang tidak menyadari persyaratan sertifikasi dan persyaratan khusus yang terlibat dalam pengangkutan, penyimpanan dan mendistribusikan produksuhu-sensitif halal dapat mengalami kerugian kompetitif.

Industry’s Take:
Indonesia berada pada daftar indeks rendah pasar cold storage. Ada sumber daya alam yang melimpah, namun, infrastrukturnya sangat terbatas untuk dapat  mengeksploitasi secara efisien. Tantangan lain adalah bagaimana untuk melayani pertumbuhan populasi yang tersebar di sebuah negara kepulauan. (Richard Tracy, Global Cold Chain Alliance – GCCA)

Resources:
U.S. Commercial Service
Country Commercial Guide
RI Ministry of Trade